*** Om Swastyastu.Selamat Datang di Website Lembaga Pendidikan Pasraman Ganesha Brahmachari.Om Santih Santih Santih Om***

Páginas

Pandawa dalam Kisah Mahabharata

Mahabharata adalah kisah Korawa dan Pandawa. Ini adalah legenda besar yang menceritakan kisah tentang keturunan Raja Bharatha, putra Sakunthala dan Duswanta. Di antara dua cabang dari klan Pandawa Kuru yang terkenal karena kebenaran mereka, bangsawan, keberanian dan kejujuran. Pandawa dari Mahabharata terutama diidentifikasi untuk penderitaan mereka dan melepas kesenangan duniawi.

http://indiaopines.com/wp-content/uploads/2014/03/Arjun_Mahabharat.jpg Dalam Epos Mahabharata, para Pandawa dari Mahabharata adalah lima anak Pandu. Raja besar Pandu menikah dengan dua istri Kunti dan Madri. Tiga Putra Sulung Pandawa antara lain Yudhishtira, Bhima, Arjuna adalah putra Kunti, dua termuda Nakula dan Sahadewa adalah anak-anak dari Madri. Menurut mitologi lima bersaudara berasal dari keturunan Dewa utama dalam agama Hindu. Mereka adalah personifikasi dan anak tunggal. Yudhishtira, yang lahir dari Dewa Kebijaksanaan dan Keadilan, Dewa Dharma, Dewa Bayu Angin - ayah Bhima. Arjuna lahir dari Dewa Indra, sementara Nakula dan Sahadewa berasal dari Dewa Aswina.

Setelah Pandu dikutuk akan meninggal jika berhubungan suami istri, Ayah dari anak-anaknya berasal dari para Dewa, ini adalah anugerah yang diterima oleh Kunti dari Rsi Durwasa dan pada gilirannya anugrah itu diberikan kepada Madri. Ketika Wicitrawirya meninggal muda tanpa ahli waris, Satyavati istri keduanya meminta kepada Vyasa untuk memberikan anugerah anak melalui yoga " Niyoga".  Ratu pertama Ambika menutup matanya dan Dhritarashtra lahir buta. Ambalika berubah pucat dan lahir Pandu dengan tubuh yang pucat. Anak ketiganya adalah Widura yang berasal dari pembantu. Widura adalah anak yang cerdas.

Setelah kematian Pandu, Pandawa dibesarkan sebagai pangeran Kuru dan mendapat pendidikan dari guru Drona bersama dengan Korawa. Korawa adalah sepupu Pandawa. Duryodana, anak tertua dari Korawa, dihasut oleh Sangkuni, menyuruh Pandawa untuk beristirahat di sebuah rumah yang indah di Varanavata. Rumah itu benar-benar terbuat dari bahan yang sangat mudah terbakar dan Korawa membuat konspirasi untuk membakar rumah itu. Namun, Pandawa terlebih dahulu tahu tentang rencana itu dan mereka meninggalkan rumah sebelum api membakarnya. Pihak Kurawa dan semua orang berpikir bahwa Pandawa sudah mati. Ibu Kunti, bersama dengan lima anaknya mulai tinggal di sebuah desa menyamar sebagai Brahmana. Mereka  meminta sedekah.



Pandawa dari Mahabharata menikah dengan Dropadi. Di dalam Vana Parva Mahabharata, diceritakan secara jelas bahwa Dropadi memiliki lima suami. Menurut Dropadi, Yudhistira memiliki karakter bijaksana dan cinta kasih. Yudhishtira putra sulung Prabu Pandu dan Ratu Kunti, adalah raja Hastinapura dan Indraprastha, dan juga dianggap sebagai Kaisar Dunia. Dia adalah protagonis utama dari Perang di Kurukshetra dan dia juga disebut sebagai Dharma raja.

Bhima digambarkan oleh Dropadi sebagai pria tinggi dan berlengan panjang. Dia punya kekuatan super. Kepribadiannya adalah sedemikian rupa sehingga ia tidak pernah dikalahkan oleh musuh. Arjuna dipuji karena dia sebagai pemanah ulung, cerdas, dan memiliki indera di bawah sadar. Nakula adalah anak yang paling tampan di seluruh dunia. Selain itu, ia juga memiliki pengetahuan yang tinggi. Sahadeva adalah yang termuda disukai oleh orang lain.

Pandawa disukai oleh para sesepuh Kuru seperti Bisma, Widura, Kripa dan Drona karena mereka menunjukkan pengabdian kepada orang tua mereka dan memiliki kebiasaan saleh dan bakat yang besar dalam agama dan keterampilan militer. Dalam Perang Bharata Yudha, Pandawa dibantu oleh Srhi Krishna. Dukungan penuh membuat Pandawa menang. Pandawa memenangkan peperangan. Kemenangan antara Kebenaran melawan Kejahatan.


0 komentar:

Post a Comment