*** Om Swastyastu.Selamat Datang di Website Lembaga Pendidikan Pasraman Ganesha Brahmachari.Om Santih Santih Santih Om***

Páginas

Pasukan Kurawa dalam Kisah Mahabharata


Korawa adalah keturunan dari Kuru, seorang raja legendaris dari India utara, yang merupakan lawan dari Pandawa dalam Mahabharata. Korawa istilah dalam arti luas meliputi Pandawa juga, yang juga keturunan dari klan yang sama. Namun dalam makna sempit istilah ini mengacu pada anak-anak dari raja Dhritarastra, karena merupakan garis keluarga tua Raja Kuru dan anak Pandu atau Pandawa dikecualikan. Korawa merupakan kelompok yang jahat , yang mengambil kekuasaan Pandawa.   Kemudian Pandawa kembali dan menaklukkan Kurawa dalam pertempuran besar di Kurukshetra dengan bantuan Indra, Krishna dan Balarama.


Dhritarastra adalah raja tuna netra yang menikah dengan Gandari. Gandari ingin seratus putra dan Rsi Vyasa mengabulkan doanya melalui anugerah. Gandari hamil tetapi tidak melahirkan selama dua tahun. Setelah periode ini, Gandari melahirkan segumpal daging. Vyasa memotong gumpalan daging itu menjadi seratus satu buah, yang akhirnya berkembang menjadi ratusan anak laki-laki dan satu perempuan.

Meskipun seratus Korawa diberi nama, hanya beberapa yang  dikenal dan nama mereka disebutkan berkali-kali dalam Mahabharata. Mereka antara lain  Duryodana, putra kedua Dursasana dan adik mereka Dushala. Kedua Korawa terkenal lainnya adalah Sama dan Jalagandha.

Selanjutnya Korawa banyak melakukan ketidakadilan untuk melecehkan Pandawa atau bahkan mereka mencoba untuk membunuh mereka. Ketika Korawa tidak mampu berbuat apa-apa, mereka mengundang Pandawa dalam perjudian dadu. Pandawa dikalahkan dan kehilangan kerajaan mereka serta mereka harus pergi ke pengasingan lama 13 tahun. Ketika Pandawa kembali setelah tiga belas tahun, Korawa tidak setuju untuk memberikan kembali wilayah mereka. Mengenai suksesi tahta,  pertempuran besar di Kurukshetra dimulai antara Kurawa dan Pandawa. Hampir semua raja-raja India bergabung dalam Perang Besar baik dalam sisi Kurawa atau di sisi Pandawa.

Semua Korawa tewas dalam pertempuran Kurukshetra. Juga anak-anak Korawa bertempur dalam perang Kurukshetra. Duryodana memiliki dua puluh sembilan anak, yang hanya beberapa selamat dalam perang Kurukshetra. Setelah kematian Dursasana, Purujit duduk di tahta sebagai Korawa Yuvaraj (pangeran). Setelah kematiannya Sudarsha dijadikan sebagai pengganti. Setelah Ashwathhama dinobatkan, Durmukha putra bungsu Raja Duryodana melanjutkan perjuangan. Akhirnya tidak ada Korawa yang masih hidup dalam pertempuran besar di Kurukshetra.

Nama-nama seratus Korawa :

Duryodhanan, Dussaasanan. Dussahan, Dussalan, Jalagandhan, Saman, Sahan, Vindhan, Anuvindhan, Durdharshan, Subaahu, Dushpradharshan, Durmarshanan, Durmukhan, Dushkarnan, Vikarnan, Saalan, Sathwan, Sulochanan, Chithran, Upachithran, Chithraakshan, Chaaruchithran, Saraasanan, Durmadan, Durvigaahan, Vivilsu, Vikatinandan, Oornanaabhan, Sunaabhan, Nandan, Upanandan, Chithrabaanan, Chithravarman, Suvarman, Durvimochan, Ayobaahu, Mahaabaahu, Chithraamgan, Chithrakundalan, Bheemavegan, Bheemabalan, Vaalaky, Belavardhanan, Ugraayudhan, Sushenan, Kundhaadharan, Mahodaran, Chithraayudhan, Nishamgy, Paasy, Vrindaarakan, Dridhavarman, Dridhakshathran, Somakeerthy, Anthudaran, Dridhasandhan, Jaraasandhan, Sathyasandhan, Sadaasuvaak, Ugrasravas, Ugrasenan, Senaany, Dushparaajan, Aparaajithan, Kundhasaai, Visaalaakshan, Duraadharan, Dridhahasthan, Suhasthan, Vaathavegan, Suvarchan, Aadithyakethu, Bahwaasy, Naagadathan, Ugrasaai, Kavachy, Kradhanan, Kundhy, Bheemavikran, Dhanurdharan, Veerabaahu, Alolupan, Abhayan, Dhridhakarmaavu, Dhridharathaasrayan, Anaadhrushyan, Kundhabhedy, Viraavy, Chithrakundhalan, Pramadhan, Amapramaadhy, Deerkharoman, Suveeryavaan, Dheerkhabaahu, Sujaathan, Kaanchanadhwajan, Kundhaasy, Virajass, Yuyutsu; dan Dussala.

0 komentar:

Post a Comment