*** Om Swastyastu.Selamat Datang di Website Lembaga Pendidikan Pasraman Ganesha Brahmachari.Om Santih Santih Santih Om***

Páginas

Bhagavad Gita 3.9 Bekerja sebagai yajna kepada Tuhan


motivasi

यज्ञार्थात्कर्मणोन्यत्र लोकोयं कर्मबन्धन: |
तदर्थं कर्म कौन्तेय मुक्तसङ्ग: समाचर || 9 ||

yajñārthāt karmaṇo 'nyatra loko' Yam karma-bandhanaḥ

tad-Artham karma kaunteya Mukti-saṅgaḥ samāchara

Pekerjaan harus dilakukan sebagai yajna (korban) kepada Tuhan; jika tidak, pekerjaan menyebabkan keterikatan di dunia materi ini. Oleh karena itu, O putra Kunti, lakukan tugas yang ditentukan, tanpa terikat pada hasil, untuk kepuasan Tuhan. (Bhagavad Gita 3.9)

Sebuah pisau di tangan perampok adalah senjata untuk melakukan ancaman atau melakukan pembunuhan, tapi di tangan seorang ahli bedah merupakan peralatan yang sangat berharga digunakan untuk menyelamatkan hidup manusia. Pisau itu bukanlah pembunuh atau semuanya ditentukan oleh bagaimana ia digunakan. Seperti kata Shakespeare: ". Tidak ada baik atau buruk, tapi karena pikiran membuatnya begitu" Demikian pula, pekerjaan itu sendiri adalah tidak baik atau buruk. Tergantung pada keadaan pikiran. Pekerjaan yang dilakukan untuk kesenangan indera seseorang dan kepuasan pribadi adalah penyebab dari keterikatan di dunia material, sedangkan pekerjaan yang dilakukan sebagai yajna (korban) untuk pemujaan Tuhan dapat membebaskan diri dari ikatan Maya dan menarik sifat-sifat kebajikan. Karena itu sudah merupakan kewajiban kita untuk melakukan karma (perbuatan), kita diberikan dua pilihan dalam bertindak yaitu baik atau buruk. Kita tidak bisa diam tanpa bekerja bahkan untuk sesaat seperti halnya pikiran kita yang tidak bisa diam.

Jika kita tidak melakukan tindakan sebagai persembahan (yajna) kepada Tuhan, maka kita hidup hanya diperbudak dalam bekerja untuk memuaskan pikiran dan indera kita. Sebaliknya, ketika kita melakukan pekerjaan sebagai persembahan dan kita kemudian memandang seluruh dunia dan segala isinya miliki Tuhan serta sebagai pelayanan kita kepada Nya. 

Sebuah kisah yang patut dicontoh. Raja Raghu, nenek moyang dari Sri Rama. Raghu melaksanakan yajna Viśhwajit dengan menyumbangkan semua hartanya.

sa viśhwajitam ājahre yajñaṁ sarvasva dakṣhiṇam

ādānaṁ hi visargāya Satam vārimuchām iva 
                                                                  (Raghuvansh 4.86) [v5]

"Raghu melakukan yajna Viśhwajit seperti halnya awan mengumpulkan air dari bumi, bukan untuk kesenangan mereka, tetapi untuk membasahi bumi, sama, semua yang ia miliki sebagai seorang raja telah dikumpulkan dari rakyatnya dalam bentuk pajak, bukan untuk kesenangan dirinya namun sebagai pengabdian diri. Jadi dia memutuskan untuk menggunakan kekayaannya untuk melayani Tuhan dengan melayani warga dengan itu. "Setelah yajna, Raghu menyumbangkan semua harta miliknya untuk rakyatnya. Kemudian, dia memakai baju seperti pengemis dan memegang periuk tanah,lalu pergi untuk meminta makanan.

Saat beristirahat di bawah pohon, ia mendengar sekelompok orang membicarakan, "Raja kami sangat baik hati. Dia telah menyumbangkan segalanya. "

Raghu  sedih mendengar pujian dan berkata," Apa yang Anda bicarakan? "

Mereka menjawab," Kami memuji raja kami. Masih ada seorang raja sebaik dia"

Raghu membalas," Jangan pernah mengatakan itu lagi. Raghu telah memberikan apa-apa"

Mereka berkata," Orang seperti apa yang Anda yang mengkritik raja kami? Semua orang tahu bahwa Raghu telah menyumbangkan segala yang dimiliki. "

Raghu menjawab," Pergilah dan meminta rajamu bahwa ketika ia datang ke dunia ini kan memiliki sesuatu? Ia lahir dengan tangan kosong, bukan? Lalu apa itu bahwa ia telah diberikan? "

Ini adalah semangat Karma yoga, di mana kita melihat seluruh dunia sebagai milik Tuhan, dan semua dilakukan sebagai pelayanan kepada Tuhan. Kita melakukan tugas bukan untuk memuaskan pikiran dan indera kita, tapi untuk pelayanan kepada Tuhan. Dewa Wisnu memberikan wejangan berikut :

gṛiheṣhv āviśhatāṁ Chapi puṁsāṁ Kushala-karmaṇām

gila-Varta-Yata-yāmānāṁ na bandhāya Griha matah (Bhagavatam 4.30.19) [v6]

"Para Karma Yogi sejati, melakukan tugas rumah tangga mereka, melakukan semua pekerjaan mereka sebagai yajna kepada Ku. Mereka menghabiskan waktu luangnya untuk mendengar dan menyanyikan lagu rohani untuk memujaku. Orang-orang seperti, meskipun hidup di dunia namun tidak pernah terikat oleh tindakan mereka. "

Demikian pembahasan terkait sloka Bhagavad Gita 3.9 semoga menjadi renungan kita bersama. swaha.

0 komentar:

Post a Comment