*** Om Swastyastu.Selamat Datang di Website Lembaga Pendidikan Pasraman Ganesha Brahmachari.Om Santih Santih Santih Om***

Páginas

Wacana Dharma : Kisah sang pencuri yang kembali ke jalan Dharma

Mencuri adalah Perbuatan yang tidak baik dan bertentangan dengan ajaran Hindu.


Ada seorang pencuri di sebuah desa, di mana pun ia pergi pasti ia mencuri sesuatu; besar atau kecil ia harus mencuri sesuatu, jika tidak ada perdamaian jiwanya. Mencuri adalah profesinya. Semua orang di desanya tahu tentang dia, mereka akan hati-hati menjaga barang-barang mereka setiap kali ia terlihat.     
 
Seorang Swami mengunjungi desa itu, orang-orang dari desa-desa sekitarnya datang dan berkumpul , Swami akan berkhotbah tentang moralitas dan spiritualitas. Kadang-kadang setelah ber dharma wacana, ia akan melihat penduduk desa yang uang mereka hilang, pena, jam tangan atau sandal yang ditinggalkan di luar. Mereka semua yakin bahwa pencuri itulah yang mengambilnya.
 
Lalu pencuri itu juga datang kepada Swami dan bertanya "Tolong ajari aku sesuatu."
 
"Pergilah, orang harus murni untuk memahami ini, jika tidak maka tak akan ada gunanya" kata Swami. Tapi pencuri itu terus-menerus memohon. Akhirnya Swami berkata "Setidaknya jika kamu berhenti mencuri, saya akan mengajarimu."
 
"Bagaimana saya bisa berhenti mencuri, itu profesi saya,  saya akan kelaparan jika berhenti." kata si pencuri.
 
Mereka berbincang ke sana kemari untuk sementara waktu, lalu Swami mengatakan "Anda bisa mencuri, tetapi Anda janganlah berbohong."
 
Pencuri setuju dan berjanji lalu menyentuh kaki Swami "Aku akan bertaubat dari sekarang."
Swami memberikan nasehat saat pencuri hendak pergi. Swami mengingatkan "Ingat, Anda harus menepati janji Anda di manapun Anda pergi."
 
Pencuri pergi dengan perasaan gembira, ia terus mencuri tetapi jika ada yang bertanya tentang barang mereka yang dicuri, dia akan ingat janji kepada Swami dan mengatakan yang sebenarnya. Kemudian, warga langsung akan pergi ke pencuri ini dan mendapatkan kembali barang-barangnya. Pencuri kini tidak mempunyai apa-apa.  Sejak dia berjanji untuk tidak berbohong, hidupnya menjadi sulit. Praktek tentang berbicara kebenaran sudah tertanam dalam dirinya, sehingga ia tidak bisa berbohong lagi. 
 
Akhirnya Pencuri serius berpikir sejenak dan memutuskan 'Jika saya tidak bisa berbohong maka saya tidak dapat mencari nafkah dengan cara mencuri. Satu-satunya cara bagi saya sekarang adalah bekerja keras seperti orang lain dan memenuhi kebutuhan hidup dengan cara yang benar. "
 
Moral dari cerita: Jika kita dengan tekun berlatih, setidaknya mempraktek satu perbuatan yang baik, maka setiap kebiasaan buruk lainnya akan pergi dan manusia menjadi murni

0 komentar:

Post a Comment