*** Om Swastyastu.Selamat Datang di Website Lembaga Pendidikan Pasraman Ganesha Brahmachari.Om Santih Santih Santih Om***

Páginas

Bawalah jarum ini ke Surga


Ambil jarum ke SurgaAda seorang pengusaha yang sangat kaya. Namun, meskipun ia memiliki banyak uang, ia adalah orang pelit. Dia tidak pernah mengeluarkan satu rupiah pun untuk amal, ia memakai hanya memakai sepatu usang dan pakaian compang-camping. Tidak peduli apa yang terjadi, ia tidak akan menghabiskan uang untuk dirinya sendiri atau orang lain di sekelilingnya.

Suatu hari ia jatuh sakit parah. Karena sakit, ia terbaring di tempat tidur dan tidak ada yang akan datang untuk mengunjunginya. Karena sifatnya, keluarganya tidak mau berhubungannya dengan dia dan semua orang di kota membencinya. Namun, ia memiliki seorang teman, penjahit pribadinya. Dia akan menghabiskan waktu berjam-jam dengan sang penjahit, bukan untuk membeli kain baru, tapi membual tentang semua uang yang telah diperoleh. Tapi penjahit tidak bisa membantu orang kaya karena ia segera meninggal. Pengusaha kaya merasa hari-harinya menjauh tanpa temannya. Akhirnya, anggota keluarga penjahit itu datang untuk melihat dia untuk pertama dan terakhir kalinya. Anak penjahit juga datang. Orang kaya berkata kepada anak itu, "Sudah pasti bahwa saya tidak akan bertahan lebih lama di bumi. Saat saya naik ke Surga telah datang. "

Anak muda itu sangat bijaksana untuk anak seusianya. Dia tahu bahwa pengusaha terobsesi dengan kekayaan dan kekayaan seluruh hidupnya. karena alasan itu ia telah kehilangan cinta dan rasa hormat dari keluarganya. Lalu Anak muda itu berkata, "Wahai Pak, ayahku sudah di Surga. Dia sering mengatakan kepada saya bahwa ia ingin menjahit pakaian mewah untuk Tuhan. Tapi dia lupa untuk membawa jarumnya. Maukah Anda membawakan jarum ini dan memberikannya? "Anak itu mengeluarkan jarum jahit dan menyerahkannya kepada pengusaha yang lagi sekarat itu.

"Oh ya," jawab pengusaha. "Saya akan dengan senang hati melakukannya untukmu."

Orang kaya itu bersedia melakukan apa saja untuk satu-satunya sahabatnya. Jadi dia mengambil jarum dan mulai berpikir, "Di mana saya harus membawa jarum ini? apakah haru saya sisipkan dibajuku? Tidak, pakaianku akan ikut terbakar dalam api pembakaran jenasah. Mungkin aku bisa menempatkannya di mulutku? Tidak, seluruh tubuhku akan terbakar menjadi abu. Lalu bagaimana aku akan membawa jarum ini ke Surga ? "Semakin dia berpikir tentang hal itu semakin ia bingung.Dia Kemudian berkata kepada Anak muda itu : " Anak muda, ambil kembali Jarummu ini, aku tak mau membawa Jarum ini ke Surga".

Anak itu berkata, "Tapi, jika Bapak ingin ke Surga dengan membawa Uang Jutaan, lalu apa masalahnya jika anda membawa Jarum yang kecil ini? Anda dapat dengan mudah membawanya juga. "Mata rohani Pengusaha itu mulai terbuka. Dia menyadari bahwa tidak ada kekayaan atau harta yang akan menemaninya setelah kematian. Dia berdoa kepada Tuhan memohon maaf dan berjanji untuk menggunakan semua kekayaannya untuk amal dan lain-lain. Tuhan mendengar doa-doanya dan menyembuhkannya dari penyakitnya. Sesuai dengan janjinyanya, pengusaha itu lalu membangun tempat suci Pura yang besar, memberikan ribuan makanan dan menghibur kepada orang-orang yang kurang beruntung.

Teman, ingat bahwa hanya perbuatan baik yang menemani kita ketika meninggal,  jadi kita tidak perlu membuang-buang kehidupan pada kegiatan yang sia-sia. Hanya kekayaan yang digunakan untuk pelayanan kepada Tuhan, Orang suci dan orang yang membutuhkan adalah yang paling berharga.

Terjemahan dari cerita " Take a Needle to Heaven di http://kids.baps.org

0 komentar:

Post a Comment