*** Om Swastyastu.Selamat Datang di Website Lembaga Pendidikan Pasraman Ganesha Brahmachari.Om Santih Santih Santih Om***

Páginas

Ajaran Vegetarian dalam Bhagavad Gita

यज्ञशिष्टाशिन: सन्तो मुच्यन्ते सर्वकिल्बिषै: |
भुञ्जते ते त्वघं पापा ये पचन्त्यात्मकारणात् || 13 ||

yajna-śhiṣhṭāśhinaḥ santo muchyante sarva-kilbiṣhaiḥ
bhuñjate te tvaghaṁ papa kamu pachantyātma-kāraṇāt (Bhagavad Gita 3.13)

Yang memakan sisa dari Yadnya, akan terlepas dari dosa. Mereka yang menyediakan makanan hanya bagi dirinya sendiri, Mereka sesungguhnya memakan dosa.

Dalam tradisi Veda, makanan dimasak dengan keyakinan bahwa makanan adalah untuk kesenangan Tuhan. Sebagian dari makanan kemudian ditempatkan dalam piring dan didoakan dihaturkan kepada Tuhan sebagai cetusan rasa terima kasih kita. Setelah selesai dihaturkan, makanan di piring dianggap sebagai Prasadam (berkah Tuhan). Semua makanan di piring dan wadah kemudian diterima sebagai anugerah Tuhan. Tradisi agama lain mengikuti kebiasaan yang sama. Kristen memiliki Sakramen Ekaristi, di mana roti dan anggur disucikan dan kemudian dimakan bersama. Shri Krishna menyatakan dalam ayat ini bahwa memakan Prasadam akan melepaskan salah satu dari dosa, sementara mereka yang makan makanan tanpa menghaturkan terlebih dahulu maka sesungguhnya berbuat dosa.

Pertanyaan kemudian timbul, apakah kita dapat mempersembahkan makanan bukan vegetarian kepada Tuhan dan kemudian menerima sisa-sisa sebagai Prasadam-nya. Jawaban atas pertanyaan ini , Veda telah menganjurkan agar manusia memakan makanan vegetarian, yang meliputi biji-bijian, kacang-kacangan dan kacang-kacangan, sayuran, buah-buahan, produk susu, dll. 

sesaji

Terlepas dari budaya Veda, banyak para penekun Spiritual yang menolak makanan yang bukan Vegetarian, karena mereka tidak mau dalam tubuhnya dijadikan kuburan para hewan. Meskipun banyak dari mereka lahir di keluarga yang memakan daging, mereka lebih suka makanan Vegetarian karena semakin meningkatnya pemahaman rohani mereka. Berikut adalah kutipan dari beberapa pemikir terkenal yang menganjurkan vegetarian:

"Untuk menghindari kekejaman kepada makhluk hidup, biarkan murid menahan diri dari makan daging ... makanan orang bijak adalah makanan bagi para Sadhus itu tidak terdiri dari daging. "Sang Buddha.

"Jika Anda ingin secara alami melakukan diet, maka pertama anda harus mengontrol apa yang anda makan. Lakukan, namun menggunakan usaha anda sendiri, tanpa bantuan pisau atau gada atau jenis kapak. "Roman Plutarch, dalam " On Eating Flesh. "

"Selama hewan jantan melakukan pembantaian, mereka akan membunuh satu sama lain. Memang, orang yang menabur benih pembunuhan dan ancaman tidak mendapatkan kebahagiaan dan cinta. "Pythagoras.

"Sesungguhnya manusia adalah raja binatang,kekejamannya melebihi mereka. Kita hidup dalam lingkaran kematian mahluk lain. Kami adalah tempat pemakaman! Aku sejak usia dini menghindari penggunaan daging ... "Leonardo da Vinci.

"Tanpa kekerasan mengarah kepada spiritualitas tertinggi, yang merupakan tujuan dari semua evolusi. Jika kita tidak berhenti merugikan semua makhluk hidup, kita semua kejam. "Thomas Edison.

"Saya melihat usia saya. Orang lain terlihat lebih tua. Apa yang dapat diharapkan dari orang-orang yang makan mayat? "George Bernard Shaw.

"Seekor sapi mati atau domba yang mati di padang rumput disebut bangkai. Sama dengan mereka yang berpakaian rapi dan menutup telepon di warung makanan sambil memakan daging! "JH Kellogg.

"Ini adalah pandangan saya bahwa cara hidup vegetarian, berpengaruh pada tingkat temperamen manusia, yang paling menguntungkan bagi banyak umat manusia." Albert Einstein

Dalam ayat ini, Shri Krishna lebih jauh mengatakan bahwa bahkan jika kita makan hanya untuk kesenangan indera kita sendiri maka kita terikat dalam lingkaran karma yang menghancurkan kehidupan. Kata yang digunakan dalam ayat ini adalah ATMA-kāraṇāt, yang berarti "untuk kesenangan pribadi seseorang." Namun, jika kita makan makanan sisa-sisa yajna yang dipersembahkan kepada Tuhan dengan penuh keiklasan. Kemudian memandang tubuh kita adalah milik Tuhan maka sudah sepatutnya kita menjaga tubuh ini dengan memakan makanan yang dianjurkan dalam Veda. Bharat Muni menyatakan:

vasusato kratu dakṣhau Kala Kamau dṛitiḥ kuruḥ

pururavā madravāśhcha viśhwadevāḥ prakīrtitāḥ [v8]

"Kekerasan disebabkan karena aktifitas dalam memasak, dengan menggunakan alu, api, alat penggiling, panci air, dan sapu. Mereka yang memasak makanan untuk diri mereka sendiri menjadi terlibat dalam dosa. Tapi yajna menghentikan dosa. "  

Demikian sedikit pembahasan tentang Vegetarian dan Yajna dalam kitab suci Bhagavad Gita. Semoga bermanfaat bagi pembaca sekalian. Bilamana ada kekurangan dan salah dalam pandangan, mohon beri kami saran. Swaha.

0 komentar:

Post a Comment