*** Om Swastyastu.Selamat Datang di Website Lembaga Pendidikan Pasraman Ganesha Brahmachari.Om Santih Santih Santih Om***

Páginas

Renungan : Kisah Gajah dan Lalat

Seorang murid dan gurunya berjalan melalui hutan. Murid itu terganggu oleh pikirannya yang ‘kusut’.
 
Murid itu bertanya pada gurunya, “Mengapa pikiran kebanyakan orang sangat gelisah, dan hanya sedikit yang memiliki pikiran tenang. Apa yang bisa dilakukan untuk menenangkan pikiran?”
 
Sang Guru memandang muridnya, tersenyum, dan berkata, “Aku akan menceritakan sebuah kisah. 
 
Seekor gajah berdiri dan memetik daun dari pohon. Seekor lalat kecil datang, terbang, dan berdengung di dekat telinganya. Gajah itu melambai mengusir lalat dengan telinganya yang lebar. Tapi lalat itu datang lagi, dan gajah itu melambaikan telinganya untuk mengusir lalat itu pergi.”
 
Ini diulangi beberapa kali, hingga gajah pun bertanya kepada lalat, “Kenapa kau begitu gelisah dan berisik? Mengapa tidak bisa tinggal sementara waktu di satu tempat?”
 
Lalat itu pun menjawab, “Saya tertarik dengan apa pun yang saya lihat, dengar, atau bau dengan panca indera, dan segala sesuatu yang terjadi di sekitar saya. Hal itu menarik saya yang terus menerus berputar ke segala arah, saya benar-benar tidak bisa menahannya. Apa rahasiamu , bagaimana kau bisa tinggal menetap, dan begitu tenang?”
 
Gajah itu berhenti makan, dan berkata, “Panca indera saya tidak mengesampingkan perhatian saya. Saya mengendalikan perhatian saya, dan saya bisa langsung fokus di mana pun saya inginkan. Ini membantu saya mendapatkan apa pun yang saya lakukan, dan karena itu, menjaga pikiran saya terfokus dan tenang. 
 
Sekarang saya sedang makan, maka pikiran saya benar-benar tenggelam dalam makan. Dengan cara ini, saya dapat menikmati makanan dan mengunyah lebih baik, mengontrol perhatian saya, dan bukan sebaliknya. Inilah yang membantu saya tetap damai.”
 
Setelah mendengar kisah dari Sang Guru, mata murid itu terbuka lebar, dan muncul senyum di wajahnya. Ia menatap sang Guru dan berkata, “Saya mengerti! Pikiranku akan selalu  gelisah, jika panca indera saya, dan apa pun yang terjadi di sekitar saya mengendalikannya. Sebaliknya, jika saya memerintahkan panca indera saya, maka saya mampu mengabaikan yang lain, pikiran saya menjadi tenang, dan saya dapat mengesampingkan kegelisahan saya.”
 
“Ya, itu benar,” jawab sang Guru. “Pikiran gelisah karena perhatian ke mana pun. Karena itu kontrol perhatianmu, dan engkau sendiri yang mengontrol pikiranmu.” 
 
Diterjemahkan dari cerita : Krishna story: Elephant and fly!

0 komentar:

Post a Comment