*** Om Swastyastu.Selamat Datang di Website Lembaga Pendidikan Pasraman Ganesha Brahmachari.Om Santih Santih Santih Om***

Páginas

Dhandat dan Burung Beo

Suatu kisah, Ada seorang pengusaha bernama Dhandat, yang melakukan perjalanan laut melakukan bisnis di Negeri lain. Seberapapun uang yang ia hasilkan, ia akan menghabiskan pada tujuan yang baik di kotanya. Dia akan membangun sekolah untuk anak-anak, rumah sakit  dan membeli makanan untuk orang yang miskin.
Ketika di perjalanan kembali ke rumah, Dhandat sedang menikmati langit malam di mana ia melihat sebuah pemandangan aneh. Ada burung beo, terbang melawan arah angin. Dhandat terus melihat burung itu, ia melihat bahwa burung itu melambat dan akan jatuh dari langit. Dan itulah yang terjadi. Burung itu jatuh! Tapi Dhandat menangkapnya, dan memberikan burung beo itu air.
Perahu di Samudra
Ketika Dhandat melihat burung beo itu ia melihat bahwa diparuhnya ada dua buah mangga muda. Dhandat belum pernah melihat mangga kecil seperti dalam hidupnya. "Oh, mana bisa burung beo ini mendapatkan mangga ini?" Ia bertanya-tanya dengan suara keras. Lalu ia menyaksikan sesuatu yang luar biasa. Burung itu mulai berbicara padanya! "Ada banyak kegunaan mangga tersebut. Salah satunya adalah, jika orang buta memakannya, mereka akan mendapatkan penglihatan mereka kembali. "Dandat terkejut pada apa yang ia dengar. Dia segera bertanya, "Untuk apa engkau membawanya?" Burung beo itu menjawab, "Orang tuaku buta. Jadi saya ingin membantu mereka mendapatkan penglihatannya mereka kembali. Karena itu saya pergi ke gunung Shil untuk mendapatkan mangga ini. "
"Tapi, dari mana kamu mendengar tentang mangga ini?" Tanya Dhandat penasaran.
"Suatu hari, dua sadhus berada di bawah pohon tempat aku bersarang. Mendengarkan percakapan mereka,aku mengetahui mangga ajaib ini "

Dhandat tertegun pada kata-kata burung nuri dan bertanya, "Apa yang Anda lakukan setelah itu?"
"Saya pergi ke orang tuaku dan mengatakan kepada mereka apa yang telah saya ketahui. Pada awalnya mereka menolak untuk membiarkan aku pergi, tapi aku meyakinkan mereka bahwa aku akan kembali dengan cepat dan aman. Setelah meyakinkan mereka, dengan berat hati, mereka memberiku izin, "jelas nya. "Saya telah terbang non-stop sehingga saya bisa kembali kepada mereka secepat mungkin. Hari ini Anda menyelamatkan hidupku dan aku sangat bersyukur. Jadi, silahkan mengambil salah satu mangga ini dan memberikannya kepada seseorang yang Anda ingin bantu dan akan membuat hidup mereka lebih baik. "

Burung itu memberikan satu mangga ke Dhandat dan kemudian melanjutkan perjalanannya. Burung Beo kembali ke rumah dan orang tuanya memakan mangga itu. Seketika kedua orangtuanya kembali bisa melihat. Mereka menangis dengan air mata kebahagiaan saat melihat anak mereka.

Di sisi lain di laut, Dhandat juga telah sampai di rumah. Segera ia menanam bibit mangga ke kebun dan dalam waktu singkat benih tumbuh besar. Dhandat merawat pohon mangga itu dan mulai berbuah banyak. Dia memberikan buah mangga itu kepada orang yang membutuhkan untuk membantu memperbaiki kehidupan mereka.

 Adik-Adikku yang tercinta, hendaknya kita mencontoh seperti Dhandat, kita harus selalu membantu mereka yang membutuhkan dan Tuhan akan memberkati kita kembali. Seperti burung beo, kita harus melakukan apa pun yang kamu bisa untuk menyenangkan orang tua kita dan mendapatkan berkat dari mereka.

0 komentar:

Post a Comment