*** Om Swastyastu.Selamat Datang di Website Lembaga Pendidikan Pasraman Ganesha Brahmachari.Om Santih Santih Santih Om***

Páginas

Cerita Tentang Bhagavad gita : Jangan Cemas!

Ada Seorang Saudagar Kaya yang memiliki kemewahan namun ia tidak bahagia karena adanya kekhawatiran akan kehilangan hartanya. Dia pergi ke seorang peramal untuk mengetahui nasibnya. 


Peramal berkata, "semuanya baik-baik saja dalam ramalanku. Kecemasan pikiranmu tanpa alasan dan hanya mengganggumu. Jadi sekarang kamu harus belajar Bhagawadgita dari seorang Acharya dan menerapkannya dalam hidupmu. Hal itu akan menghilangkan semua kekhawatiranmu.  Tidak ada jalan lain".

Saudagar itu pergi ke Acharya dan Acharya sangat senang untuk mengajarinya Bhagavad Gita. 

Dia mengatakan "Baiklah. Kita akan mulai dengan bab pertama dan menyelesaikan seluruh buku 18 bab dalam 3 bulan". 

Pria itu berkata, "tidak Swamiji. Aku sangat sibuk dengan banyak hal. Jadi ajari saya bagian paling penting". 

Sang guru berkata, "Baik. Hanya belajar bab 18. ini adalah ringkasan Kitab Bhagavad Gita dan itu akan membutuhkan 2 minggu". 

Pria itu berkata, "2 minggu?? wah aku tidak punya banyak waktu. Ajari saya sesuatu lebih sederhana". 

Sang guru berkata, "Baik. Ada satu sloka dalam bab 18 dimulai dengan sarva dharman parityajya. Hanya belajar satu sloka dan akan memberi mu pelajaran tentang inti dari Bhagavad Gita ". 

Pria itu berkata "satu sloka ini juga sulit bagi saya untuk belajar. Katakan padaku sesuatu yang lebih sederhana." 

Acharya berkata, "ada satu kata penting dalam bahwa sloka 'ma shuchah', yang berarti,"Jangan khawatir". Hanya memahami hal ini,  Bhagavad Gita dapat dipahami. " 

Pria itu berkata "itu sangat sederhana. Tapi aku sudah mengalami kecemasan dan tolong beritahu saya bagaimana untuk menghapusnya. Hanya mengatakan "Jangan khawatir" tidak akan membantu saya. Tolong katakan padaku apa yang harus saya lakukan untuk menyingkirkan kecemasan ini". 

Sang guru berkata, "Itulah yang ada dalam Bhagavad Gita. Jika Anda ingin tahu bagaimana menjadi bebas dari kekhawatiran maka Anda harus mulai dari bab 1 dan menyelesaikan semua dengan sabar dan memahami semua bab. Bhagavad Gita adalah Wahyu Tuhan.  Itu adalah inti dari semua Veda."

 Laki-laki  itu kemudian tersentuh akan kata-kata sang Guru dan mulai belajar Bhagavad Gita dari awal. 

Inti ajaran dari cerita: Bhagavad Gita 2.11, Di sini Shri Krisna berkata kepada Arjuna untuk tidak perlu cemas untuk sesuatu yang tidak layak dicemaskan. 

Dan dalam Bhagavad Gita hanya satu titik yang ditekankan oleh Shri Krisna dari awal hingga akhir. 
Ia memulai dengan kata 'Jangan cemas' dalam 2.11 dan banyak sekali dalam bab kedua ia mengulangi "na tvam shocitum arhasi" (Anda tidak ada alasan untuk cemas ). 

Di BG 16.5 Shri Krisna berkata lagi kepada Arjuna 'ma shuchah' (jangan khawatir) dan dalam instruksi terakhir dia menyimpulkan lagi dengan kata-kata yang sama, "Aku akan melepaskan kamu dari segala dosa. Jangan khawatir (maa shuchah) ". 

Kita dapat memahami dari ini bahwa instruksi ringkasan Gita adalah salah satu yang harus membuang kecemasan. Kecemasan yang harus dibuang. Dunia berada dalam kendali Tuhan. Kecemasan menjadi bagian dari sifat kita. Sebenarnya kecemasan ini timbul karena kurangnya keyakinan (sraddha) dan cepat menyerah. Dan tidak ada jalan lain untuk membebaskan diri dari kekhawatiran. 

Satu-satunya cara adalah rutin melantunkan nama-nama Tuhan dan mempelajari Kitab Suci Veda seperti Bhagavad Gita dan Bhagavatam.

Semakin intens kita melantunkan dan lebih intens kita mempelajari Bhagavad Gita dan Bhagavatam semakin kita nyaman dan terlindungi oleh Tuhan (maam ekam sharanam vraja). Dengan menyerah diri kepada Tuhan, maka ketakutan dan kecemasan akan terbebaskan. Dan pemahaman ini harus didukung oleh usaha-usaha yang jujur dan tekun mempelajari ajaran rohani. 

(Diriwayatkan oleh Maha Wisnu Goswami - sumber ceita tidak diketahui)

0 komentar:

Post a Comment