*** Om Swastyastu.Selamat Datang di Website Lembaga Pendidikan Pasraman Ganesha Brahmachari.Om Santih Santih Santih Om***

Páginas

Kisah Sang Penenun : Keserakahan Akan Menghancurkan.

The Story of The Weaver Suatu saat Chakradhara Bercerita. 

 Ada penenun bernama Mandharaka di kota selatan. Suatu hari, ketika ia menenun pakaian, bingkai kayu yang diperlukan untuk menenun sudah rusak. Ia pergi ke hutan untuk membawa kayu untuk membuat frame baru. Dari hutan ia menuju ke arah pantai di mana ia melihat sebuah pohon raksasa dan berpikir bahwa jika ia memotong pohon besar itu maka ia bisa menggunakanya seumur hidup.
Saat ia mulai memotong pohon, terdengar suara Yaksha dari pohon itu, "Wahai penenun, pohon ini adalah rumahku. Jadi saya harus melindunginya. Saya sangat nyaman di sini menikmati angin sejuk yang datang dari laut. "
Mandharaka berkata, "Tuan, Jika saya tidak memotong pohon dan membawa pulang kayunya, keluarga saya akan kelaparan dan mati. Jadi, silakan pergi ke tempat lain. Saya harus memotong pohon ini. "
"Baiklah, jika kamu tidak memotong pohon ini, aku akan memberikan anugerah kepadamu," kata Yaksha.
Penenun berkata, "Tuan, dalam hal ini, saya akan pulang dan berkonsultasi istri dan teman-teman. Engkau dapat memberikan anugerah nanti. "
The Story of The Weaver
Yaksha menyetujui hal itu, Mandharaka pulang dan dalam perjalanan ia bertemu temannya seorang tukang cukur dan bertanya, "Teman, seorang Yaksha telah memberi ku pilihan dan memberiku waktu untuk berkonsultasi dengan teman dan istriku. Apa permintaan yang kamu ingin saya bertanya padanya? "
"Mintalah dia untuk memberikan kerajaan. Kamu akan menjadi raja dan aku akan menjadi menterimu. Kita berdua bisa menikmati hidup di sini dan selanjutnya, "kata tukang cukur.
"Benar. Tetapi aku akan meminta pertimbangan istriku juga, "kata Mandharaka. Tukang cukur memperingatkan penenun saat meminta sarang istrinya. Penenun mengabaikan nasihat dari tukang cukur dan mengatakan bahwa ia tetap akan berkonsultasi dengan istrinya. Dia mengatakan kepada istrinya seluruh kisah Yaksha dan anugerah yang telah ditawarkan. Mandharaka juga mengatakan kepada istrinya bahwa temannya, tukang cukur, menasihati untuk meminta kerajaan. Istrinya berkata, "Wahai tuanku, apa pandainya seorang tukang cukur? Jangan pernah mendengarkan nasehatnya. Tidak ada orang bijak yang berkonsultasi pada anak-anak, tukang cukur, pembantu atau pengemis. Lalu istrinya menasehati : " Lihatlah Kerajaan Ayodya mengalami masalah disebabkan oleh hasutan sang pembantu. Sang Rama di buang ke Hutan. Hubungan dengan Orang tua dan Saudaranya terganggu".

Penenun itu menjawab, "Sayangku, apa yang kamu katakan itu benar. Tapi kau belum mengatakan apa anugerah yang harus saya pilih. "
Istrinya berkata, "Setiap hari kamu hanya dapat menenun selembar kain. Itu hampir tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Oleh karena itu memintalah pada Yaksha untuk memberikan kepala dan dua tangan lagi. Yang membantu kamu untuk menenun dua potong kain setiap hari, bukan satu. Satu bagian akan membantu kita memenuhi kebutuhan kita sehari-hari. Yang kedua akan membantu kita memenuhi kebutuhan khusus. Kita dapat berlayar melalui kehidupan dengan nyaman dan bahagia. "
 
The Story of The Weaver Penenun itu senang dengan saran istrinya dan pergi ke Yaksha dan berdoa kepadanya, "Tuan, Engkau telah berbaik hati memberi ku pilihan. Aku meminta padamu untuk memberikan anugerah berupa dua tangan lagi dan dua kepala".  Saat itu jua, ia memiliki empat tangan dan dua kepala. Lalu, ia berjalan ke rumahnya. Dalam perjalanan orang-orang melihatnya dan mengira dia adalah perwujudan rakasa. Lalu ia dikejar dan dipukul dengan tongkat dan batu. Penenun miskin meninggal di tempat.

Chakradhara lalu melanjutkan:
 Itu sebabnya, seperti yang telah saya katakan sebelumnya:
 
"Ketika keserakahan telah memenuhi pikiran, maka ia akan mengalami kehancuran."

0 komentar:

Post a Comment